E-toll card

8 July, 2016 § 1 Comment

Selama ini cuma dengar orang-orang cerita betapa macam macamnya kelakuan pengemudi terkait gto (gerbang tol otomatis) sampai akhirnya gue menjadi saksi mata ketololan mereka. 

salah satunya adalah peduli setan ini gerbang tol apa ada kuning kuning perboden, bablas masuk aja,  toh lebih kosong dari lajur lain. 

gerbang tol otomatis

akhirnya,  antara mereka bingung trus pasang gigi reverse, atau turun trus minta tolong pengemudi di belakangnya.

ada satu cerita ajaib soal pembablas gto ini,  yaitu mencoba memasukkan uang kertas ke celah keluarnya struk.  

salah satu yg paling ekstrim yang pernah gue liat sendiri adalah,  dari jalur paling kanan patah 90° ke kiri melewati beberapa entrance gto ke lajur entrance pembayaran biasa.

dan ekstrim berikutnya adalah ketika masuk ke exit yang semua loketnya adalah gto,  mereka malah mutar balik melawan arah!  gila

note: postingan ini dalam rangka #julingeblog

jebakan betmen cideng

15 October, 2015 § 1 Comment

seumur umur cideng inilah lokasi yang paling sering gue kena jebakan betmen dari polantas sana.

jadi, pada hari minggu ku weekday gue dan ran pergi ke kota. karena cuma berdua, di bawah jam 10 pagi, dari sarinah ga berani ngambil thamrin yang sedang 3-in-1. sehingga mencoba ngambil rute tanah abang nanti belok ke gajah mada entah di cideng atau di hasyim ashari.

menjelang perempatan cideng barulah gue tersadar kalau lalu lintas pagi di sana itu semua mengarah dari arah tomang, jadi jalurnya semua mengarah ke harmoni, (kecuali jalur lambat depan RS tarakan).

dan gue udah terlambat sadar, plus agak panik ngeliat segerombolan polantas udah masang gigi taringnya untuk menerkam mangsa siap-siap nyetopin.

di persimpangan cideng, rs tarakan ini seinget gue ga ada rambu yang melarang motong lalu lintas, apalagi lampu lalin-nya kuning-kuning doang, bukan lampu merah.

jebakan betmen

jebakan betmen

tapi ya gue ragu, akhirnya malah gue muter balik ke kanan mau balik lagi ke tanah abang. dan langsung deh disuruh minggir.

pret

petugasnya bilang, gue ga boleh muter di situ, tapi ya logika gue, lalu lintas semua mengarah ke harmoni, harusnya bisa dong muter balik di jembatan situ. tapi ya gue diem aja. malas ngomong apa-apa.

pengemudi di jakarta itu manusia?

6 May, 2015 § Leave a comment

beberapa hari ini gue bermasalah dengan pengemudi kendaraan jakarta.

pengemudi metromini, menghentikan busnya di persimpangan. ada lebih dari 5 menit.
gue klakson dong, ga putus-putus, trus busnya geser maju dikit, jadi motor bisa nyelip. tapi klakson ga gue lepas,
eh begitu udah lewat si sopir malah nglakson balik, mana pake klakson suara gede pula.

lalu kasus lain, lalu lintas di persimpangan mandeg karena palang pintu rel kereta yang turun ga selesai-selesai. walhasil ekor kemacetan panjang banget, sampai di persimpangan.

di persimpangan ini ada lampu lalu lintas.

nah ketika pada saat lampu dari arah lawan hijau nyalanya, tentu gue berusaha maju.
eh dari arah lawan, ada mobil bagus tetep merangsek maju.
gue tunjuk dong ke arah lampu lalin di atas. eh supir mobil bagusnya malah ngasih tangan.

hopelesslly speaking, gue udah cukup deh.

anggap anjing, mau dikasih tau pake omongan, pake teriak-teriak, pake maki-maki, tetep aja mana ngerti dia, yang ada tu anjing malah nyerang balik.

Peremajaan lampu lalin

5 January, 2014 § Leave a comment

Tampaknya disebagian besar persimpangan jalan di jakarta, lampu lalu lintasnya banyak yang diperbaharui.

Sayangnya pembaharuan ini setengah-setengah. Yaitu mask bergambar panah ga sekaligus dipasang. Entah kapan.

image

Yang ada sekarang ini, hanya yang rutenya langganan jadi sudah hafal lampu lalu lintas sebelumnya bentuk panahnya gimana.

sesendok otak untuk polantas bundaran HI

6 July, 2013 § Leave a comment

setiap pagi gue melewati bundaran HI, sering gue mengalami situasi dimana ketika gue sedang melaju dari arah Thamrin karena mendapatkan lampu sedang hijau, tapi gue terhalang sama arus kendaraan yang memutar dari arah Sudirman mau masuk ke  Imam Bonjol.
ketika gue klaksonin, malah yang memotong arus ini bales ngelakson, kesel banget.

bundaran HI

lalu lintas bundaran HI

setelah gue perhatiin ternyata polantas di bunderan HI itulah yang mengasih aba-aba untuk kendaraan yang mutar di bunderan untuk terus melintas walaupun lampu lalu lintas disitu menunjukkan lampu merah!

bego.

macet juga enggak, ada hal hal urgent juga engga, ini seenak dengkulnya nyuruh orang melanggar rambu. kalo terjadi kecelakaan gimana? itu polisi polantas paling juga malah cuci tangan.

pelan, di kanan

5 May, 2013 § Leave a comment

gue cuma bisa ngereply ketawa miris ngeliat tweet nya @kramput.

tapi tweetnya kramput itu salah satu inshight yang baru pertama kali gue ‘denger’.

entah kenapa orang jakarta demen banget jalan pelan, di kanan pula, di jalan tol apalagi.
entah deh ga ngerti kalo di kanan itu hanya untuk yang mendahului, atau berkecepatan tinggi

kalo di tol, udah dikasih lampu sen kanan dari belakangnya, cuek aja.
dikasih lampu dim, masih cuek,
dikasih klakson pun masih cuek,
emang pinter deh.
http://rahard.wordpress.com/2011/04/01/diajarkan-yang-buruk/#comment-77925

ginilah kalo ngambil SIM nya cuma duduk nunggu foto terus bayar.
walaupun gue juga ga jauh beda. tapi gue mencoba belajar dan mengerti serta memahami rambu.

susahnya menyeberang jalan di jakarta

7 December, 2012 § Leave a comment

langsung terenyuh ngebaca tweetnya @me_gaa ini,

segitu susahnya nyeberang di jakarta, dimana tarohannya nyawa.

lalu, kaya’nya perlu kah ada zebra cross.

tapi itu gue ragukan, soalnya tidak ada bedanya dengan kalau tidak ada zebra cross.

menyeberang

zebra cross

zebra cross yang sudah dipasangi lampu lalu lintas aja tetap diterabas sama mobil motor. apalagi yang cuma zebra cross doang

sementara itu, ada orang yang baik yang mau nyeberangin orang lain

masalahnya orang baik itu paling 1 dari 1000. 999 lainnya gak punya empati, ga punya otak, gak punya kemanusiaan.

jadi mesti gimana?
saat ini ga ada yang bisa dilakukan dengan baik-baik, mungkin harus main kayu, misalnya nyeberang sambil bawa kayu/pemukul baseball. atau bawa batu bata, ada yang nekat nerabas ketika lagi nyeberang, hajar/timpuk aja tu orang.

Where Am I?

You are currently browsing the rambu category at Jakarta's byte bite.