terminal bus blok m

sebelum menjejakkan kaki di terminal blok m, dalam bayangan gue pasti riweuh.

jadi ketika akhirnya beneran berada di terminal, ternyata lumayan terorganisir.
begitulah yg gue rasakan di jalur 1, dan jalur 2.
jalur 1 dan jalur 2 adalah jalur khusus bus transjakarta.

tapi setelah beberapa kali round trip ke sana akhirnya gue melihat celah besar yang gagal terorganisir.

pada awalnya jalur untuk bus transjakarta hanya di jalur 1,
lalu kemudian dengan pertambahan koridor akhirnya jalur 2 juga difungsikan sebagai jalur khusus bus transjakarta.

jalur 1
jalur 1 terminal blok m

waktu dulu orang yang keluar bus dari jalur 1 harus turun dulu ke dalam blok m mall untuk kemudian naik ke jalur 2.
yang nakal nakal sih dari jalur 1 pergi ke arah belakang untuk turun ke jalur bus.

nah waktu itu jalur 2 masih manual, tidak ada tapping untuk masuk ke jalur tersebut, karena bus transjakarta yang lewat adalah yang versi kecil, yang ada kondekturnya sehingga bisa minta ongkos di dalam bus.
jadi tidak masalah orang ‘lompat’ dari jalur 1 ke jalur 2.

nah sekarang, untuk masuk jalur 2 harus tap in.
di sini lah celahnya

orang yang dari jalur 1 kalau mau ke jalur 2 secara ilegal tinggal pergi ke arah belakang, turun ke jalur bus, lalu masuk ke jalur 2 dari belakang.

jalur 2
jalur 2 terminal blok m

sementara orang dari jalur 2 mau ke jalur 1, mereka menuju ke tangga masuk, untuk keluar, untuk kemudian masuk ke jalur 1 lewat belakang gate.

solusi yang mungkin bisa diterapkan adalah jalur 2 dibuat halte mirip halte di jalur 1. sehingga tidak bisa orang yang hendak keluar melalui jalan masuk.

 

 

Advertisements

koridor 13

busway dari jaman pertama kali gue cobain naik sampai sekarang bisa dibilang tidak mengalami perubahan experience yang berarti, walaupun sekarang sudah ada puluhan koridor.

kali ini gue nyobain sebuah jalur transjakarta yang lumayan unik, koridor 13, karena sebuah jalur layang non tol dibangun khusus sebagai busway, dan juga arah trayek yang sampai ke luar jakarta, yaitu ciledug.

jalur ini belum lama diresmikan, dan sampai sekarang ternyata tidak semua halte beroperasi, ‘kabarnya’ ada ‘kesalahan’ design sehingga akan menimbulkan masalah.

IMG_20171227_164122_HDR.jpg

gue naik dari halte pasar mayestik. alamak! tinggi ya!
sama sekali tidak memungkinkan untuk pengguna kursi roda – karena tidak ada tanjakan landainya. dan sangat kasihan untuk yang mempunyai kekurangan atau masalah pada kaki, dan kasihan untuk lansia yang naik ke atas.

sampai di atas, terlihat pemandangan lega, ya di atas gitu lho..
haltenya disediakan kipas angin, lumayanlah karena sudah keringetan karena naik tangga, ngos-ngosan, dan panas.

IMG_20171227_164434_HDR.jpg

seperti biasa pada koridor koridor lain, ‘antrian’ pasti lumayan banyak. setelah beberapa kali bus lewat barulah bisa ‘maksain’ naik.

perjalanannya lumayan serem buat gue, jalanan yang berkelok kelok, dan tidak ada pembatas jalur dengan arah sebaliknya. dan kalau sopirnya agak ngebut, ngeri aja. udah kaya’ naik roler coaster, dengan kondisi elo ga duduk, pegangan doang, terombang ambing gak bisa berdiri tegap karena penuh penumpang.

dari mayestik sampai akhirnya turun menuju ciledug (note: jalan layangnya tidak sampai ciledug, cuma sampai halte adam malik) itu waktu tempuh kira-kira 8 menit.
sementara dari halte adam malik ke halte puri beta (halte terakhir) itu lewat jalan darat ditempuh 10 hingga 15 menit.

Perpustakaan Nasional

Perpustakaan Nasional beberapa tahun lalu berada di jalan Salemba. dan baru tahun 2017 ini pindah ke gedung baru di jalan Merdeka Selatan.
dan ternyata gedung baru perpustakaan nasional ini adalah perpustakaan tertinggi di dunia. wow!

sampai di gedung baru ini, masih clueless walaupun sudah mendapatkan kisi-kisi dari orang-orang yang sudah mampir duluan.
jadi, dari parkiran naik lift ke lantai 1. dari basement cuma tersedia 3 lift, dan tampaknya hanya 2 lift yang sampai ke basement.

kalau melihat parkiran motor dan mobil, kaya’nya banyak sekali pengunjung di hari sabtu tadi. dan ternyata benar! ramai sekali pengunjungnya.

sampai lantai 1, langsung disuguhi oleh foto foto lukisan presiden dari soekarno sampai jokowi.

IMG_20171021_120804-COLLAGE.jpg

dan ada rak buku yang menjulang dari lantai 1 ini ke lantai 4.

IMG_20171021_115045.jpg

rak buku ini tentu saja menjadi spot foto-foto para pengunjung.
dan rak buku ini kirain isinya properti (seperti untuk iklan/tv), eh ternyata setelah dipegang, buku beneran, plus debunya pula :D

lalu ke lantai 2 untuk registrasi menjadi anggota perpustakaan. karena tampaknya untuk mengakses fasilitas di perpustakaan nasional ini harus sudah menjadi anggota dahulu.

ada mungkin 50-an (atau seratus(?)) komputer disediakan untuk pengunjung mendaftarkan diri, self service. mengisikan no NIK atau no Kartu Keluarga.
sebenarnya mungkin bisa mendaftar terlebih dahulu sebelum datang, namun gak tau bagaimana prosesnya.

ketika datang, terlihat counter pendaftaran menunjukkan angka 200-an, ketika gue sekeluarga mendaftar mendapatkan nomor antrian 400-an. wuah masih harus menunggu 200 nomor!

sambil menunggu, kita lihat-lihat ke balkon luar, gak besar, cuma ada 4 bangku taman, jadi ya sekilas saja melihat pemandangan ke luar yang mengarah ke gedung lama, dan monas.

IMG_20171021_123804.jpg

karena masih terlalu lama menunggu giliran, kita coba naik eskalator.
di lantai 3 ada semacam aula, tapi tertutup. lalu naik lagi ke lantai 4, di sini ada kantin dan ruang pameran.
ada beberapa foto-foto kegiatan presiden jokowi yang sedang dipamerkan.
nah setelah ini tidak ada lagi tangga eskalator.

tujuan kami adalah koleksi buku anak-anak, yang ada di lantai 7.
waduh, musti naik lift yang rame dan penuh.
jadi walaupun liftnya ada 5, aktif semua, tapi susah sekali dapat kemungkinan terangkut, karena selalu penuh dari bawah (jika ingin naik ke atas), atau penuh ketika ke bawah (karena dari atas penuh langsung banyak penumpangnya yang hanya akan ke lantai 1).

oh ya, walaupun dikabarkan terdiri dari 27 lantai. tampaknya lift hanya sampai lantai 24 saja.

IMG_20171021_135805.jpg

 

karena – sekali lagi – masih lama untuk giliran berfoto untuk kartu anggota.
akhirnya diputuskan untuk langsung lihat-lihat ke lantai 7. naik lift. terpaksa turun dulu untuk kemudian ikut naik lagi.

ternyata, untuk koleksi buku-buku anak tidak perlu terdaftar dulu, cukup on the spot daftar di petugas di lantai 7 tersebut.

selain buku-buku, juga ada permainan, seperti sepeda, congkelak, boneka, serta lego.  ruangan luas, ada bangku dan meja, penuh cahaya matahari, serta ada balkon luar.

jadi kaya’nya akan bolak balik lagi nih ke sini bersama anak-anak.

btw, ini ada twitter moment yang dikompilasi oleh @thomasarie

 

rambu dilarang putar balik ajaib

karena kurangnya pengawasan dan jaminan kualitas (quality assurance) dari (sub?) kontraktor, kadang rambu yang dipasang jadi aneh, absurd.

salah satu rambu ajaib terpasang di seberang pasar mayestik (dari arah barito): sebuah rambu dilarang putar balik.

rambu dilarang putar balik
dilarang putar balik

rambu ini baru. dipasang setelah pengerjaan fly over di atasnya.
tapi karena mungkin cuma ditugasin pasang di situ, tanpa ngerti bahwa dari arah barito ke arah pakubowono sama sekali tidak ada putaran balik! ya sudah pasang aja, walaupun arahnya salah.

asian games gimmick

beberapa waktu lalu di jalanan sekitar gelora bung karno dipasangi gimmick asian games.

asian games ke-18 akan diadakan di jakarta, palembang dan bogor(?), bandung(?), serta tangerang(?)  tahun 2018 nanti mulai 18 Augstus 2018.

keren ya asian games nya nomor cantik, 18 18 8 18.

 

asian games gimmick
asian games gimmick

kaya’nya kalau malam keren nih karena bentuknya lampu dengan icon-icon cabang olah raga

stasiun kebayoran

dari jalanan utama, stasiun ini tidak terlihat. dan bisa dibilang gue ga terlalu tahu lewat mana kalau mau pakai mobil ke stasiun kebayoran ini.

dari jalanan utama (jalan arteri), gue masuk ke dalam gang lalu tembus di sebuah jalan kecil di samping stasiun kebayoran ini.
banyak orang diantar ojek online, sayangnya gue ga terlalu perhatiin apakah ada tempat parkir mobil di sini.

dari luar, terlihat gedungnya sangat megah, kontras dengan lingkungan sekitar yang terkesan kumuh.
begitu masuk pagar, langsung naik ke lantai atas. di sana pintu masuk serta loket tempat pembelian tiket, serta bangku bangku untuk menunggu.
entah apa yang ditunggu ya, karena keretanya ada di lantai dasar.

jadi, setelah beli tiket, masuk pintu masuk, selanjutnya adalah >>turun<< lagi ke lantai dasar.

stasiun kebayoran
lantai 2 stasiun kebayoran

terlihat dari foto ini, sangat sangat luas, ujung ke ujung. tapi fungsionalitasnya kurang tahu, apakah memang tujuannya dibuat selebar dan seluas ini untuk menampung penumpang yang keluar masuk, atau memang ‘ya udah, bikin gini aja’

ok, sekarang mari kita ke dalam.
gue sebagai fans cashless, gue mencoba menggunakan e-money gue. begitu di-tap di rolling door pintu masuk, muncul pesan bahwa kartu tidak bisa dipergunakan.

seinget gue ada semacam ‘register’ reader di dekat loket, mungkin gue harus register dulu.
benar, setelah gue tap di ‘register’ tersebut, kartu gue ‘terdaftar’ dan langsung menampilkan rupiah yang tersimpan di dalamnya.
kembali ke rolling door, tap, lampu hijau, bisa masuk.

setelah masuk, kemudian turun lagi ke lantai dasar.
nah di sana ternyata masih ada bangunan asli stasiun kebayoran ini. tampaknya dijadikan ruang kantor

stasiun kebayoran
gedung lama stasiun kebayoran
kantor pengatur perjalaan kereta
kantor pengatur perjalaan kereta