jalanan tembel sulam ala loro jongrang

beberapa lalu ada berita mengenai Kadis PU yang diancam ahok, kalo kerjanya ga beres maka desember (2013) dia bakal dimutasi.

nah, beberapa hari belakangan ini gue merasa takjub akan banyaknya jalanan yang baru dapat tembelan aspal. wuih, jangan-jangan ini gara-gara ancaman ahok ke kadis PU itu.

hmm.. kalo kerja karena terancam, gue rasa hasil kerjaannya ya temporer, ga permanen, yang penting kelihatan hasil.

gue saranin sih supaya ahok ambil tindakan tegas, ga perlu ngancem-ngancem.
ya contohnya kaya’ gini. kaya’ kesetanan, banyak ruas jalan yang tadinya berbulan-bulan bolong ga jelas, sekarang dapat tembelan aspal. kerja sesaat. gak menyeluruh.
cuma ditembel, gak diperbaiki. liat aja nanti beberapa bulan lagi, pasti ancur deh tuh tembelan.

lagian, kalau ada bos yang nyalahin anak buahnya yang kerjanya ga beres, itu sih bos yang pinter menjebloskan anak buahnya. yang namanya kerjaan anak buah, ya tanggung jawab si bos dong. kenapa kerjaan anak buahnya jelek, atau bahkan sama sekali ga (di)kerja(in).

rata ga rata

kemarin untuk pertama kalinya gue melewati jalan gatot subroto — dari arah semanggi ke arah kuningan — setelah hampir 2 tahun gak pernah lewat situ. betapa kagetnya gue, ketika harus terhonjakhonjak keatas kebawah gara gara melewati tembelan yang tersebar disana sini bagaikan ranjau darat. gak rata.

tembelannya banyak bertebaran di lajur tengah tengah, mungkin ini akibat pembangunan jalur busway. entah.

bener bener susah nyari jalanan yang nyaman untuk dilewati kendaraan seperti motor di jakarta ini. siang aja udah berbahaya, apalagi malem. dimana penerangan jalan pun ala kadarnya, yang gak cukup nerangin jalan yang bahkan lampunya mati – ga nyala.