Taman Ismail Marzuki

Taman Ismail Marzuki ini adalah lokasi mashup.
secara judul, Taman Ismail Marzuki ini adalah pusat kesenian dan kebudayaan, karena di sini ada gedung teater pertunjukan, dan balai pameran. tapi ada juga beberapa gedung lagi yang diluar kesenian, antara lain Planetarium, dan kampus Institut Kesenian Jakarta, dan di ujung luar ada pemadam kebakaran.

jika orang baru kali ini masuk ke dalam lingkungannya, bisa dibilang buta arah. tidak ada petunjuk yang deskriptif, gedung ini untuk apa dan apa isinya.

nyaris semua bangunan di lingkungan TIM ini sudah uzur, beberapa sudah ada yang direnovasi, namun ada juga yang tetap bentuknya tidak mengalami perubahan.

salah satu gedung yang merupakan renovasi terbaru adalah gedung Teater Jakarta

Teater Jakarta
Teater Jakarta Taman Ismail Marzuki

sebagai pusat seni, bermacam-macam kegiatan aktivitas berkesenian banyak dilakukan, salah satunya adalah latihan menari

 

E-toll card

Selama ini cuma dengar orang-orang cerita betapa macam macamnya kelakuan pengemudi terkait gto (gerbang tol otomatis) sampai akhirnya gue menjadi saksi mata ketololan mereka. 

salah satunya adalah peduli setan ini gerbang tol apa ada kuning kuning perboden, bablas masuk aja,  toh lebih kosong dari lajur lain. 

gerbang tol otomatis

akhirnya,  antara mereka bingung trus pasang gigi reverse, atau turun trus minta tolong pengemudi di belakangnya.

ada satu cerita ajaib soal pembablas gto ini,  yaitu mencoba memasukkan uang kertas ke celah keluarnya struk.  

salah satu yg paling ekstrim yang pernah gue liat sendiri adalah,  dari jalur paling kanan patah 90° ke kiri melewati beberapa entrance gto ke lajur entrance pembayaran biasa.

dan ekstrim berikutnya adalah ketika masuk ke exit yang semua loketnya adalah gto,  mereka malah mutar balik melawan arah!  gila

note: postingan ini dalam rangka #julingeblog